HGB Habis, BPKAD Kota Berlakukan Sistem Sewa

Kepada Beberapa Pertokoan Flamboyant atas, Pasar Kameloh, pertokoan Jalan S Parman dan Barata
Pemko BPKAD
TERTIBKAN ASET : Kepala BPKAD Kota Palangka Raya Absiah SE (dua dari kiri) beserta rombongan melakukan sosialisasi kepada pihak Barata.

PALANGKA RAYA, kalteng.co – Pemerin­tah Kota Palangka Raya (Pemko) melalui Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Palangka Raya tidak mem­perpanjang Hak Guna Bangunan (HGB) aset milik Pemko di be­berapa tempat yang sudah habis masa berlakunya. Namun masih memberikan kesempatan untuk menggunakan beberapa aset Pemko tersebut, dengan sistem sewa. Hal ini dilakukan BPKAD dalam rangka penertiban aset milik Pemko.

“Dalam upaya penertiban aset Pemko, BPKAD beserta Inspektorat, Disperindag dan Satpol PP Kota beberapa hari lalu telah melakukan sosialisasi di beberapa tempat, seperti Flamboyant atas, Pasar Ka­meloh, pertokoan Barata, per­tokoan Jalan S Parman depan PUPR Kalteng. Saat sosialisasi kami menyampaikan, bahwa aset strategis Pemko ke depan akan diterapkan sistem sewa,” ucap Kepala BPKAD Palangka Raya, Absiah SE kepada Kalteng Pos, Kamis (12/8).

Baca Juga:  Juru Parkir Penganiaya Petugas Dishub Diringkus

Berita Terkait…….Soal HGB, BPKAD Palangka Raya Gandeng Kejaksaan

Absiah menjelaskan, untuk mempermudah dalam penera­pan sistem sewa tersebut, Pemko telah menyerahkan surat pem­beritahuan kepada masyarakat yang menempati pertokoan tersebut. Agar segera melakukan pendaftaran ke BPKAD Palangka Raya. Dengan syarat dan keten­tuan yang ada dalam surat pem­beritahuan.

“Pendaftaran berakhir pada 20 Agustus 2021. Pendaftaran ini untuk lebih memudahkan dalam penertiban nantinya. Jadi masyarakat yang menempati pertokoan dari pendaftaran terse­but dapat di ketahui mana saja yang bersedia dengan penerapan sistem sewa ini. Apabila tidak bersedia maka akan di alihkan ke­pada masyarakat yang bersedia,” tandasnya.

Sebelumnya, Absiah mengatakan, penerapan sistem sewa tanah yang di berlakukan Pemko saat ini masih banyak mengalami kendala. Pasalnya, kebanyakan dari masyarakat pemegang HGB ini berkeinginan untuk memperpanjang HGB.

Baca Juga:  PT Pamapersada Nusantara Site MCIP Raih Penghargaan Kategori Platinum ISDA 2021

Beberapa lokasi yang habis HGBnya sejak tahun 2008 adalah, ruko-ruko daerah flamboyant atas Jalan Ahmad Yani . Tahun 2017, ruko di Jalan S Parman  dan ruko daerah Pasar Kameloh Jalan KS Tubun. Sedangkan Barata habis HGBnya pada Mei 2021.

 “Pemberlakuan sistem sewa ini sudah di berlakukan sejak Tahun 2020, namun sampai saat ini masih belum ada yang melakukan pembayaran sewa tanah. Padahal dari sewa tanah merupakan PAD bagi Pemko yang sudah  dari Tahun 2008 tidak ada pemasukan dari kawasan Flamboyan tersebut,” ungkapnya.

“Saat ini Pemko sudah berkoordinasi dengan pihak Kejaksaan untuk melakukan tindakan hukum selanjutnya, dengan melengkapi berkas-berkas. Saya harapkan masyarakat bisa mematuhi dan memahami keputusan yang sudah di ambil Pemko,” tegasnya. (yan)