EKSEKUTIFKabar DaerahPEMKO PALANGKA RAYA

Dinsos Palangka Raya gelar Intervensi Ketahanan Keluarga Anti Narkoba

PALANGKA RAYA, Kalteng.co – Dinsos Palangka Raya gelar Intervensi Ketahanan Keluarga Anti Narkoba. Kegiatan tersebut berlangsung di Kelurahan Banturung Kecamatan Bukit Batu, Kota Palangka Raya, Selasa (11/6/2024).

Kegiatan Intervensi Ketahanan Keluarga Anti Narkoba ini sebagai bagian dari upaya Pemko Palangka Raya untuk mewujudkan kota yang bersih dari narkoba, yang dikenal dengan sebutan Palangka Raya Bersinar (Bersih dari Narkoba).

Kepala Dinas Sosial Kota Palangka Raya Riduan melalui  Bidang Rehabilitasi Sosial, Ekha Raya  E.Dohong menyebutkan, kegiatan intervensi ketahanan keluarga anti narkoba adalah salah satu strategi pencegahan penyalahgunaan narkoba di lingkup terkecil dari masyarakat, yaitu keluarga.

“Kegiatan ini diisi dengan materi tentang nilai-nilai keluarga, pengenalan karakter, pengelolaan stres, dan upaya-upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba. Materi disampaikan dengan santai melalui permainan dan diskusi yang dipandu oleh pekerja sosial dan psikolog dari Himpunan Psikologi Indonesia (HIPSI),” kata Ekha.

Dia menambahkan, pendekatan ini bertujuan untuk memperkuat hubungan dalam keluarga, memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bahaya narkoba, serta membekali keluarga dengan keterampilan untuk menghadapi berbagai tantangan yang dapat memicu penyalahgunaan narkoba.

https://kalteng.co

Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan keluarga-keluarga di Kelurahan Banturung dapat menjadi lebih tangguh dan memiliki ketahanan yang kuat terhadap bahaya narkoba, sehingga visi Palangka Raya Bersinar dapat terwujud.

Tidak hanya itu, kegiatan ini juga diharapkan mampu membangun kesadaran kolektif di kalangan masyarakat tentang pentingnya peran keluarga dalam pencegahan penyalahgunaan narkoba. 

“Dengan meningkatkan kesadaran ini, diharapkan akan tercipta sinergi antara pemerintah, masyarakat, dan lembaga-lembaga terkait dalam memberantas penyalahgunaan narkoba di Kota Palangka Raya”, ucapnya.

Di sisi lain, Ekha menekankan bahwa kegiatan seperti ini juga memberikan ruang bagi anak-anak dan orang tua untuk lebih terbuka satu sama lain, sehingga komunikasi dalam keluarga dapat terjalin dengan baik. 

“Keterbukaan dan komunikasi yang baik dalam keluarga adalah kunci utama dalam pencegahan penyalahgunaan narkoba. Kami ingin setiap keluarga memiliki fondasi yang kuat untuk menghadapi berbagai tantangan,” tutupnya. (oiq)

EDITOR: TOPAN

Related Articles

Back to top button