Ekonomi BisnisNASIONAL

Demplot Pupuk Kaltim Tingkatkan Produktivitas Cabai Bolmut hingga 67 Persen

BOLAANG MONGONDOW, Kalteng.co – Program pendampingan petani dalam mendorong produktivitas tanaman dan hasil pertanian masyarakat kembali berhasil dilaksanakan PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim), ditandai panen Demonstration Plot (Demplot) komoditas cabai di Kabupaten Bolaang Mongondow Utara, Sulawesi Utara.

Implementasi demplot di Desa Binuanga Kecamatan Bolangitang Timur tersebut mampu mencapai produktivitas hasil sebesar 170 Kilogram (Kg), dari sebelumnya hanya berkisar antara 80-120 Kg per Hektare (Ha).

VP Marketing Business Partner Korporasi Pupuk Kaltim Indah Febrianty, mengungkapkan demplot kali ini disasar untuk memacu produktivitas hortikultura yang merupakan komoditas andalan di Bolaang Mongondow Utara, sekaligus bentuk dukungan Pupuk Kaltim dalam memaksimalkan potensi pertanian agar semakin berdampak terhadap kesejahteraan petani, melalui penerapan pola pemupukan berimbang menggunakan produk berkualitas dan ramah lingkungan.

“Dari demplot kali ini, kita bisa melihat peningkatan produktivitas mencapai 67 persen dari sebelumnya. Ini membuktikan hasil bisa dicapai maksimal jika lahan pertanian dengan pola pemupukan dilakukan secara tepat dan berimbang,” terang Indah, Kamis (18/4/2024).

Dijelaskan Indah, demplot kali ini menggunakan pupuk NPK Pelangi 16-16-16, serta pupuk hayati Ecofert yang sengaja diproduksi Pupuk Kaltim untuk meningkatkan daya dukung lahan pertanian. Pupuk ini pun dirancang mampu menyesuaikan dengan berbagai karakteristik lahan dan tanaman, baik komoditas pangan maupun hortikultura.

https://kalteng.co

Hal ini pun diharap mampu menginspirasi petani setempat, agar ke depannya dapat diterapkan secara merata di seluruh kawasan pertanian yang ada. Dimana hasil demplot cabai ini pun semakin membuktikan kualitas NPK Pelangi sangat cocok mendorong produktivitas tanaman, serta bisa menjadi momentum petani khususnya di Sulawesi Utara untuk meningkatkan daya saing hasil komoditas dalam mewujudkan ketahanan pangan nasional.

“Sasaran inilah yang ingin dicapai Pupuk Kaltim melalui pelaksanaan demplot komoditas, agar sektor pertanian semakin berdaya saing dan bertumbuh dengan hasil yang makin berdampak terhadap kesejahteraan petani,” lanjut Indah.

Sementara dari sisi produk, Pupuk Kaltim kata Indah senantiasa meningkatkan inovasi dan jaminan kualitas untuk menjaga kepercayaan konsumen, khususnya di sektor non subsidi agar ketergantungan petani terhadap produk subsidi semakin ditekan. Dimana saat ini Pupuk Kaltim memiliki beragam jenis produk unggulan dan berkualitas seperti Urea Nitrea Granul, dengan butiran lebih besar yang cocok untuk berbagai jenis tanaman. Nitrea dipastikan lebih mudah diaplikasikan, dan hasil panen yang didapatkan pun akan lebih baik dibanding sebelumnya.

Begitu juga untuk jenis NPK, Pupuk Kaltim turut memproduksi beragam formula NPK Pelangi untuk kebutuhan tanaman, mulai dari NPK Pelangi 16-16-16, 20-10-10 dan 30-6-8 untuk tanaman pangan. Selanjutnya NPK Pelangi 15-15-15 untuk tanaman hortikultura, dan NPK 15-15-6-4, 12-12-17-2 serta 13-6-27-4 untuk perkebunan.

“Dengan terus berinovasi dalam mengembangkan produk berkualitas, Pupuk Kaltim terus memperkuat posisi sebagai solusi agroindustry bagi petani di Indonesia. Termasuk Demplot, merupakan salah satu upaya mendorong hal tersebut, dengan memastikan produktivitas hasil pertanian bisa dicapai lebih maksimal dibanding sebelumnya,” tutur Indah.

Mewakili Pemerintah setempat, Kepala Desa Binuanga Agus, mengapresiasi demplot Pupuk Kaltim dan menilai dapat menjadi motivasi bagi para petani untuk pengembangan komoditas cabai, yang merupakan hasil pertanian andalan masyarakat. Hal ini melihat peningkatan produksi dengan kualitas yang lebih baik dari sebelumnya, sehingga petani diharap mampu menerapkan implementasi serupa di seluruh lahan pertanian untuk hasil yang lebih maksimal.

“Kami berharap petani bisa menerapkan tata kelola demplot di seluruh kawasan pertanian, dengan menggunakan produk Pupuk Kaltim. Apalagi dari panen ini, kita bisa melihat langsung hasil yang jauh lebih produktif dan maksimal,” ucap Agus.

Salah satu petani cabai Binuanga Tandir Olii, pun menyebut demplot Pupuk Kaltim menjadi jawaban untuk peningkatan produktivitas dan hasil pertaniannya, dengan pembuktian langsung kualitas produk yang didukung penerapan pola pemupukan secara benar. Dirinya pun memastikan untuk menindaklanjuti tata kelola lahan dan pemupukan seperti demplot yang dilaksanakan, agar tanaman cabai miliknya mampu mencapai hasil yang lebih signifikan.

“Kombinasi Ecofert dan NPK Pelangi 16-16-16 membuat cabai saya lebih banyak berbuah dengan kualitas yang baik. Terima kasih Pupuk Kaltim, demplot ini sangat bermanfaat dalam mendorong produktivitas pertanian yang kami kelola,” kata Tandir Olii.(top)

EDITOR: TOPAN

Related Articles

Back to top button