Dorong Pemerintah Perhatikan Petani Milenial

Dorong Pemerintah
Anggota Komisi II DPRD Kalteng Jainudin Karim

PALANGKA RAYA, Kalteng.co – Dorong pemerintah perhatikan petani milineal. Anggota Komisi II DPRD Kalteng Jainudin Karim mengutarakan program Petani Milenial yang saat ini tengah di jalankan Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pertanian (Kementan) memiliki konsep yang sangat baik.

Dijelaskan Karim, program tersebut dirasa mampu mendorong semangat generasi muda untuk mau berkecimpung di sektor pertanian. Mengingat sektor pertanian pada struktur tenaga kerja saat ini juga perlu diimbangi dengan kualitas SDM yang mumpuni.

“Sebaiknya program seperti ini dimasukan kedalam program lima tahunan pemerintah atau RJPMD. Baik itu untuk provinsi maupun kabupaten/kota,”kata legislator yang membidangi Perekonomian dan Sumber Daya Alam (SDA) ini, Kamis (14/10/2021).

Lebih lanjut Karim menilai, apabila program Kementan tersebut dijalankan ditengah situasi pandemi seperti sekarang, diyakininya dapat membantu menopang sekaligus meningkatkan sektor perekonomian. Hanya saja, dalam pelaksanaannya tetap dibutuhkan dukungan sarana dan prasarana yang memadai.

Selain itu, kondisi wilayah juga perlu diperhatikan, terhadap perkembangan komoditas yang akan dikembangkan. Pasalnya, masing-masing daerah memiliki komoditas andalan.

Baca Juga:  Anggota DM Netizen Soal Komen “Mampus”, Kabidhumas Minta Maaf

Salah satu contoh komoditas yang tengah ramai dikembangkan saat ini di daerah luar yaitu tanaman porang. Karim berharap Kalteng memiliki komoditas andalan tersendiri agar bisa lebih di kenal, dan tidak terpaku dengan komoditas daerah luar.

“Kalteng harus punya komoditas andalan tersendiri, jangan terpaku dengan daerah lain. Salahsatu contoh ikut mengembangkan tanaman porang, bisa dibayangkan untuk satu hektarnya memerlukan biaya sekitar Rp 300 juta, apabila tidak benar-benar menguasainya ditakutkan hasil yang diperoleh tidak sesuai seperti yang ditargetkan,”terang Politisi dari Fraksi Partai Gerindra DPRD Kalteng ini.

Baca Juga:  Dorong Inovasi, Minta Layanan Samsat ke Pelosok

Selebihnya, Karim menyarankan petani milenial memilih program pertanian jangka pendek, dengan hasil dan kualitas yang bagus. Diimbangi dengan konsep pertanian yang baik dan bersinergi dengan pemerintah melalui stakeholder terkait, hingga terciptanya UMKM yang beranggotakan para petani milenial.

Disisi lain sambungnya, pemerintah juga harus memberikan perhatian dan dukungan. Baik itu berupa fasilitas ataupun sarana dan prasarananya, mulai dari bibit hingga program pelatihan. Dengan harapan kedepannya petani milenial dapat menjadi penggerak sektor pertanian di Kalteng.

“Petani milenial ini harus dibina sampai kualitas SDM nya benar-benar tercapai. Setelahnya barulah dibentuk semacam wadah bagi para petani milenial mulai dari tingkat provinsi, kabupaten/kota hingga ketingkat kelurahan dan desa,” tutup wakil rakyat asal Dapil II Kalteng, meliputi Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) dan Seruyan ini. (pra)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *