BeritaNASIONAL

Masa Depan Ekonomi Hijau di Indonesia, Butuh Dukungan Finansial Perbankan

DEPOK, Kalteng.co-Ekonomi hijau masih menjadi tantangan. Untuk mewujudkan dibutuhkan dukungan finansial dari lembaga perbankan berupa investasi, sebagaimana halnya selama ini diterima perusahaan-perusahan ekstraktif yang menerima dukungan permodalan dari pemerintah.

Implementasinya dihadapkan pada permasalahan baru yang muncul dari sebuah solusi, atau biasa disebut leakages (kebocoran) rebound effect (dampak lanjutan), economic growth impacts (dampak pertumbuhan ekonomi), dan regressivity (regresivitas).

Hal tersebut disampaikan perwakilan Lembaga Penelitian Ekonomi dan Masyaralat (LPEM) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia (UI) Alin Halimatussadiah di ajang KNJLH+ sesi Green Editor Forum yang diselenggarakan The Society of Indonesian Enviromental Journalists (SIEJ) bersama ID COMM (Indonesia Communications) di Wisma Hijau Depok, Kamis (19/1/2023).

“Kita mendorong satu sektor yang dianggap sebagai sektor hijau, tetapi ternyata memberikan dampak pada sektor lain,” katanya.

Ia memaparkan, saat mendorong energi baru biofuel dari sawit, perlu cek lagi, apakah ini nanti akan menyebabkan perluasan lahan. Kondisi tersebut dinamakan lackages.

“Atau kita melihat efisiensi energi yang sedang diupayakan, sehingga banyak fasilitas menjadi lebih terjangkau, ternyata hal itu bukan menjadi solusi tetapi malah menumbuhkan sisi konsumtif masyarakat sehingga menjadi permasalahan baru,” jelas Alin.

Ia menegaskan, perjalanan dalam mewujudkan ekonomi hijau membutuhkan dukungan finansial dalam bentuk investasi. Secara global ada investment banking yang terdiri dari investor, perbankan, dan aset manajemen yang memiliki komitmen untuk membantu proses transisi dan mendorong ke arah green economy.

Perwakilan Mandiri Institute Teguh Yudo Wicaksono menjelaskan, taksonomi hijau adalah batu loncatan untuk mengetahui sektor-sektor ekonomi hijau, atau sektor cokelat.

Namun langkah penting yang dijadikan acuan selain sektor adalah tentang aktivitas dan proses bisnis dari perusahaan-perusahaan di sektor tersebut.

“Semen, atau baja dalam taksonomi hijau bisa jadi termasuk sektor dalam kategori merah. Namun hal ini jangan sampai membuat perbankan dan institusi keuangan lainnya menarik pendanaan dari perusahaan-perusahaan ini, yang kemudian mereka kehilangan akses terhadap pembiayaan. Padahal bisa saja mereka memiliki peta jalan transisi yang kredibel,” ujarnya.

Ia menegaskan berkaca pada tren global dan kebijakan di negara-negara lain, industri keuangan menunjukkan minat yang semakin serius untuk mendorong sejumlah sektor riil untuk melakukan transisi.

Namun demikian sektor keuangan membutuhkan peta jalan penurunan emisi yang detail di setiap sektor dan rencana yang kredibel. Peta jalan ini akan membantu sektor keuangan dalam memitigasi potensi risiko dari transisi.

“Inilah peran taksonomi hijau yang membantu sektor keuangan dalam mengidentifikasi industri-industri yang penting dan dapat dibantu terkait pendanaan,” terang Teguh.

1 2Laman berikutnya

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button