Preview Inter Milan vs Juventus, Saksikan Rabu Dini Hari Laganya

Preview Inter Milan vs Juventus

KALTENG.CO – Tulisan Corriere della Sera tahun lalu memicu pro-kontra. ”Lautaro Martinez lebih bersinar ketimbang Paulo Dybala”. Laga Inter Milan Vs Juventus ini bisa di saksikan pada Rabu (12/1/2022) dini hari.

Begitu judul koran yang berbasis di Kota Milan itu menggambarkan persaingan duo Argentina pemakai nomor punggung 10 di dua klub elite Serie A. Lautaro bersama Inter Milan dan Dybala di Juventus.

Kalau mengacu prestasi kedua pemain sepanjang 2021, kesimpulan tulisan tersebut tidak salah. Ketika Lautaro merengkuh scudetto Serie A bersama Inter lalu juara Copa America dengan Argentina, Dybala hanya merasakan trofi level kedua, yakni Coppa Italia.

Mengawali 2022, Lautaro dan Dybala terlibat dalam persaingan memperebutkan juara di Supercoppa Italiana. Laga berlabel Derby d’Italia ke-243 di Stadio San Siro pada Rabu (12/1/2022) dini hari nanti itu (siaran langsung TVRI Nasional pukul 03.00 WIB) bisa bermuara pada dua kemungkinan: Lautaro kembali menegaskan memang lebih bersinar atau malah Dybala.

Dybala Memenangi Tiga

Di panggung Supercoppa Italiana, Dybala lebih punya cerita. Sejak kali pertama mengenakan jersey Juve pada musim panas 2015, enam kali Juve tampil.

La Joya julukan Dybala memenangi tiga di antaranya (2015, 2018, dan 2020) dan tiga lainnya gagal (2016, 2017, dan 2019). Dybala sekaligus menjadi pencetak gol terbanyak Supercoppa Italiana dengan total empat gol.

Baca Juga:  Camat Seribu Riam Tinjau Vaksinasi Anak

Striker 28 tahun itu mengungguli striker-striker legendaris di Serie A seperti Alessandro Del Piero dan Carlos Tevez (keduanya Juve), Samuel Eto’o (Inter), serta Andriy Shevchenko (AC Milan). Mereka sama-sama mengoleksi tiga gol.

Bandingkan dengan Lautaro yang belum pernah tampil sebelumnya di Supercoppa Italiana. ”(Supercoppa Italiana, Red) sangat berarti bagiku karena aku mendapatkan gelar pertamaku (bersama Juve) di ajang ini,” ucap Dybala seperti di lansir DAZN.

Gol spektakuler Dybala ke gawang AS Roma di Serie A dua hari lalu (10/1/2022) seolah jadi sinyal pemantik persaingannya dengan Lautaro. Gol itu sekaligus penanda baik awal 2022 bagi Dybala. Sesuatu yang belum di lakukan Lautaro di awal tahun ini. Bahkan, kali terakhir Il Toro –julukan Lautaro– mencetak gol adalah ke gawang US Salernitana pada 18 Desember.

Meski begitu, Inter dengan allenatore Simone Inzaghi bisa jadi batu sandungan bagi Juve. Ingat. Dua kali Juve gagal memenangi ajang itu gara-gara Simo –sapaan akrab Simone Inzaghi. Ketika masih menangani SS Lazio (2017 dan 2019).

Supercoppa Italiana sekaligus menjadi kesempatan Simo memenangi trofi pertama bersama Nerazzurri. ”Aku tahu. Kami harus berlaga di sana (Supercoppa Italiana, Red) dengan performa dan strategi terbaik karena Juve sedang mendapatkan grafis penampilannya lagi,’’ beber Simo di laman resmi klub.(tur)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *