Cara Mencegah Kanker Serviks

Cara MencegahKanker Serviks

KALTENG.CO – Ladies, ada yang malas membersihkan area Miss V (organ intim)? Yuk, mulai sekarang hilangkan kebiasaan itu. Habit buruk tersebut berisiko memicu penyakit yang menyerang organ intim lho. Salah satunya kanker serviks.

BERDASAR data Globocan pada 2018, di Indonesia kanker serviks ”duduk santai” di kursi pembunuh terbanyak ketiga. Yakni, 18.279 kematian.

Menyedihkan sekali jika mendengar fakta tersebut. Padahal, menurut Dr dr Brahmana Askandar SpOG (K), kanker serviks termasuk jenis kanker yang bisa di cegah. Mengapa demikian? Dia menyebutkan, alasan pertama adalah perubahan serviks normal menjadi kanker berlangsung dalam waktu yang lama. Yakni, sekitar 10 tahun.

Brahmana melanjutkan, perubahan serviks normal menjadi kanker serviks bertahap. Kemudian, melewati tahap prakanker yang bisa di deteksi melalui Pap smear secara rutin. Penyebab kanker serviks adalah infeksi virus HPV risiko tinggi. ”Terutama HPV 16 dan 18,” kata dokter yang juga menjadi ketua Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) Surabaya itu.

Pap Smear Di Lakukan Tiap 1–3 Tahun

Brahmana menjelaskan, ada 14 tipe yang termasuk HPV risiko tinggi dengan 70 persennya adalah HPV 16 dan 18. Namun, yang perlu di catat bukan berarti kalau perempuan terinfeksi HPV risiko tinggi, lalu pasti jadi kanker serviks. Dia menyebutkan, sebagian besar infeksi HPV risiko tinggi akan tereliminasi dengan imunitas tubuh seseorang. Hanya 10 persen dari perempuan yang terinfeksi bakal berisiko menjadi kanker serviks.

Baca Juga:  Dua Atlet Dayung Putri Mura Terima Bonus dari Ketua Dewan

Lantas, kapan seorang perempuan mulai wajib Pap smear? Brahmana mengungkapkan, perempuan wajib Pap smear tiga tahun setelah berhubungan seks atau menikah. Misalnya, menikah pada usia 25 tahun. Nah, usia 28 tahun sudah memiliki kewajiban Pap smear. Pap smear di lakukan tiap 1–3 tahun hingga usia 65 tahun.

Untuk membangun benteng sebagai barier pertempuran tubuh terhadap virus HPV, pemerintah memberikan vaksin HPV. Di Kota Pahlawan misalnya. Pemerintah Kota Surabaya mencanangkan vaksinasi HPV dalam Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS). Vaksin HPV menjadi perlindungan primer seseorang dari serangan HPV.

Terdiagnosis Pada Stadium Lanjut

Vaksin HPV baik di berikan saat anak usia 9–15 tahun karena imunitas pada usia itu baik. Kemudian, pada usia tersebut hanya perlu dua kali suntik. Berbeda halnya dengan seseorang yang di vaksin pada usia 15 tahun ke atas. Maka, dosis vaksinnya di suntikkan hingga tiga kali.

Baca Juga:  Tingkatkan Capaian Vaksin di Kabupaten Mura, Libatkan Pemerintah Desa

Brahmana mengimbau, setelah vaksin HPV, seseorang tetap perlu rutin melakukan Pap smear. Hal itu di sebabkan vaksin HPV tidak membuat risiko menjadi nol, tapi hanya menurunkan risiko kanker serviks. Masih ada virus HPV penyebab kanker serviks yang tidak ter-cover vaksin.

Terpisah, dr Pungky Mulawar Dhana SpOG (K) menuturkan, mayoritas kanker serviks baru menimbulkan keluhan dan terdiagnosis pada stadium lanjut (III ke atas) sehingga angka kesembuhannya relatif kurang baik.

Tipe HPV di bagi menjadi beberapa kelompok berdasar risiko. Yaitu, risiko tinggi hingga rendah. ’’Tipe 6 dan 11 menjadi penyebab dari 90 persen kondiloma akuminata/genital warts. Lalu, tipe 16 dan 18 penyebab dari 70 persen kanker serviks,” jelas Pungky.

Menurut Pungky, sekitar 80 persen orang yang aktif secara seksual, baik laki-laki maupun perempuan, pernah mengalami infeksi HPV. Paling tidak, sekali selama usia hidupnya. Terlepas dari jumlah pasangan seksual.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *