Minta Pemkab Barsel Jeli Melihat Potensi Budaya Daerah

SEMPATKAN : Sebelum memasuki ruangan rapat, Ketua DPRD Barsel Ir. HM. Farid Yusran MM, menyempatkan untuk memberikan komentar kepada sejumlah awak media. FOTO JENERI/KALTENG POS

BUNTOK, Kalteng.co –DPRD Barito Selatan (Barsel) meminta agar pemerintah daerah untuk lebih jeli dalam melihat peluang dan potensi pengembangan kebudayaan di wilayah tersebut. Pasalnya tanpa adanya pengawasan dan pelaksanaan inventarisir, dikhawatirkan dapat menyebabkan kebudayaan lokal tidak terpromosikan.

Bahkan sangat ditakutkan apabila terjadi klaim dari daerah atau negara lain.”Memang saat ini pengawasan dari pemerintah daerah, sangat bagus, namun masih ada beberapa kelemahan yang harus diperbaiki seperti dalam hal inventarisir serta pelaksanaan event untuk kebudayaan lokal,” kata Ketua Komisi III DPRD Barsel, H. Zainal Khairuddin SP, Senin (22/11/2021).

Menurut  Politisi PPP Barsel itu, pihaknya juga mendorong agar dinas teknis berupaya optimal dalam pengembangan kebudayaan di tahun 2022 dan selanjutnya.  Ia menilai, untuk pengembangan kebudayaan, terutama kesenian daerah, masih dilaksanakan pada hal-hal yang bersifat umum. Memang untuk kesenian, kata dia, pembinaan untuk sanggar tari yang ada di  Barsel sudah maksimal. Namun perlu ada kreativitas untuk menghidupkan kebudayaan serta kesenian, agar dikenal oleh  masyarakat luar daerah dan lokal.

Baca Juga:  Ketua DPRD Barsel Sebut APBD 2022 Rp1,019 Triliun

Wakil rakyat dapil III Barsel itu mengharapkan agar pihak teknis dapat menjadi lebih kreatif di tahun 2022. Dimana, kata dia, dapat dibuat peta situs budaya yang ada di Barsel. Hal tersebut dapat memacu minat wisatawan yang ingin berkunjung ke situs tersebut. Bahkan apabila ada agenda pementasan kesenian secara berkala, tentunya akan menjadi warna tersendiri bagi wilayah setempat.

“Bahkan para wisatawan dapat mengenal langsung apa saja yang ada di tempat bersejarah tersebut, dan tentunya menjadi suatu promosi yang bagus bagi masyarakat luar dan lokal,” kata Zainal.

Baca Juga:  Beri Kemudahan Pelanggan, PDAM-Kantor Pos Kerjasama

Wakil rakyat itu menyarankan, agar pihak teknis juga dapat membuat buku panduan tentang kekayaan kesenian dan kebudayaan di Kabupaten Barsel.

“Selain disebarkan ke masyarakat umum sebagai ajang promosi, juga dapat disebarkan ke sejumlah sekolah dan perpustakaan. Hal tersebut bertujuan menyosialisasikan ragam kebudayaan kepada para pelajar, sehingga pihaknya dapat memahami dan menghormati budaya sendiri,”pintanya mengakhiri. (ner)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *